Sunday, April 1, 2012

April says "April Mop!" in This Sunday.

Hari ini pertama kalinya saya nekat ke Bandung sendirian. Semua ini berawal dari kak Ajeng Chunduk yang bercerita tentang Warung Nasi Mak Eha di Pasar Cihapit. Katanya, sambel dadak warung nasi itu, make buah gandaria yang bikin rasanya semriwing. Aduh. Saya aja ga pernah liat buah itu secara langsung seumur hidup saya.

ini nih buah gandaria, tapi saya gak pernah lihat langsung

Ternyata benar. Setelah saya googling, banyak sekali yang merekomendasikan tempat ini. Mengutip kata Dewi Lestari, tahu tempe bacem di sini benar-benar enak. Di blog Aleut, rendang otak sapi di sini sangat lezat. Wow! Baru tau ada yang kepikiran bikin rendang pake otak sapi. Dan lagi....tempat ini sangat bersejarah. Sudah buka dari tahun 1940. Bung Karno suka makan di sini katanya. 

Singkat cerita, saya pun memakai baju rumah dan capcus ke Pasar Cihapit. Eh, sudah capek-capek naik angkot 3x menuju pasar itu, warungnya lagi tutup. Errrr...

Ya sudah. Saya kehilangan arah. Setelah berjalan ke sana kemari, saya memutuskan naik angkot secara asal-asalan. Sampailah saya di sebuah tempat yang saya tidak tahu itu jenis tempat apa, pokoknya Riau Junction aja. Saya kira itu mall, taunya semacam Pasaraya gitu. Ya sudah, saya pergi ke bagian kosmetik. Berhubung saya oportunis, saya pakai aja semua tester kuteks di sana. 

Setelah kuku cantik, saya mulai mengangkot tanpa tujuan lagi. Sampailah saya di BIP. Saya pun toko buku Times. Duar! Di sana saya nyaris gila karena buku resep lagi pada diskon. Eh, seteleh dilihat-lihat, ternyata sudah didiskon pun tetap mahal. Dasar buku impor :(

Baiklah, ternyata buku Tales of Arabian Nights juga didiskon. Yang ini baru diskon. Beli deh. Tak lupa ke Gramedia seberang BIP buat mencari buku yang saya idam-idamkan, Been There Done That Got the T-Shirt. Dan juga......diskon 25%. Saya pun menari tortor.

Tak lama kemudian, perut saya pun ikut menyanyi. Karena di BIP food courtnya penuh dan menyebalkan, saya pun pergi ke belakang Gramedia BIP. Ternyata, ada pusat jajanan Merdeka. Tapi di sana juga penuh. Akhirnya, saya ke bistro yang sepi sekali. Itulah, bistro Rosti Badranaya.

Singkat kata, saya gak tahu harus pesan apa. Saya menunjuk sembarangan, dan datanglah sirloin steak dengan sayuran instan dan potato gratin. Lumayan banyak isinya. Potato gratinnya lumayan enak juga. Baru sekali ini makan potato gratin.

Setelah itu...saya keluar dari bistro itu. Saya menengok ke kanan, dan ada es duren Tubagus Ismail. Aaaaaak! Mauuu bangaaaaat. Tapi sudah jam 5. Saya harus pulang. Selamat tinggal ya sayang. Kapan-kapan pasti memburu kamu ke sini.

Baiklah. Sesampainya di kostan, saya pegel. Muka dekil. Ga sempet mandi. Setelah itu saya pun cuci muka aja dan mengoleskan jeruk nipis ke muka saya sampai perih banget kayak dicambuk. Ah, nikmatnya menyiksa diri sendiri.

1 comment:

  1. hahahaha..dasar kamu barisan perempuan masokis penyukah jeruk nipis. nipisin juga nih.. *naon

    ReplyDelete