Thursday, April 12, 2012

Review: Warung Nasi Bu Eha, Cihapit

Di malam kedua saya sakit demam sepulang saya dari Bandung, di mana saya gak bisa tidur karena siangnya tidur selama 4 jam, ada baiknya saya menulis review tentang sebuah tempat makan yang sialnya enak pisan sampai bikin saya teringat terus. Sialnya lagi, tempat makannya jauh dari tempat saya tinggal. Ah..

Ga pake lama-lama, inilah dia, Warung Nasi Bu Eha!

yang dateng kebanyakan bapak-bapak dan ibu-ibu hebring kantoran :)
sumber: http://forum.detik.com/warung-nasi-bu-eha-cihapit-favorit-bung-karno-makan-siang-t269827.html

Tempat makan ini terletak di dalam Pasar Cihapit. Tentu saja ada di Jalan Cihapit, Bandung.

Soal makanannya, sebenarnya sih dia menjual makanan rumahan. Harganya standar lah ya mahalnya untuk kantong mahasiswa kere macam saya. Maklum, sudah punya nama. Saya beli nasi pakai rendang otak dan sayur cuciwis kena 13.000 rupiah. Tapi, saya kasih tahu aja, semua itu worth it banget. Itu enak banget loh rendang otaknya. Enak gitu, lembut-lembut gurih. Dan sayur cuciwisnya pun enak juga. Ada tempenya. Pake cabe gede-gede lagi :)

Yang membedakan tempat makan ini dengan tempat makan lainnya adalah sambel dadaknya. Sambel yang benar-benar dibikin dadakan di cobek gede, di warung ini, langsung di depan mata pembeli. Sambelnya nyess banget. Segar lah, ada citarasa asam yang ga terlalu kentara di sambelnya. Kalau lagi musim gandaria, katanya pakai buah gandaria juga. Sayang, waktu saya ke sana, lagi ga musim gandaria. Buat perbandingan sih, rasanya mirip sama sambel di RM. Asep Stroberi, Nagrek, yang sambalnya pakai buah stroberi :)

Oh iya, di depan pintu Pasar Cihapit, ada loh tukang cincau yang terkenal, Es Cincau Hijau Cihapit. Saking enaknya, katanya jam 11 kadang udah ludes. Di hari saya ke Cihapit itu, tampaknya saya memang lagi hoki. Udah jam 1 tapi si aa cincaunya masih jualan. Kalau mau minum es cincau sambil makan, bisa minta dianterin ke Warung Makan Bu Eha kok. Cincaunya tuh lembuuuuuut banget. Itu cincau paling lembut yang pernah saya makan seumur hidup saya. Enak deh. Harganya pun murah. Cukup 2.500 rupiah saja..

Oh iya. Warung makan ini saksi sejarah loh. Dulu, Bung Karno sering makan di sini. Jaman dulu, para mahasiswa aktivis juga sering makan sambil rapat di sini. Menurut empunya warung, si mahasiswa-mahasiswa aktivis ini deh yang sekarang pada jadi koruptor yang masuk di tipi-tipi. Ah, saya gak mau menyebutkan siapa namanya. Saya juga lagi gak memojokkan mahasiswa aktivis loh yah. Majulah mahasiswa. *naon*

Untuk yang ngiler mau ke sana, khususnya buat yang tinggal di Jatinangor, kalau mau ke sana naik angkot, ini nih rutenya.

Dari Jatinangor,

  • naik bus Damri jurusan Dipati Ukur. Turunnya di Cikapayang. (Yang ada tulisan DAGO gede-gede)
  • Di sebelah kiri, naik angkot Kalapa-Dago warna hijau yang ke arah BIP. Turunlah di lampu merah pas sebelum BIP. (Patokannya: Holland Bakery). 
  • Di sebelah kiri, naiklah angkot kijang warna biru-kuning jurusan Margahayu-Ledeng, minta aja turun di depan Bober Cafe. 
  • Nah di seberang Bober Cafe itulah ada jalan yang bernama Jalan Cihapit. Silakan tanya-tanya sama orang pasar Warung Makan Bu Eha.

Nah teman-teman, silakan berburu makanan :)

2 comments:

  1. cieh yang udah kesampean ciehhh..harusnya poto2 makanannya diupload juga, din..buat bikin ngiler gueh. :|

    ReplyDelete
  2. Ahahah, makanannya indak fotogenik kaka..

    ReplyDelete