Sunday, September 9, 2012

Lost in babah lu Papua!

Tanpa terasa, gue udah kuliah 2 tahun. Terus ini udah tahun ketiga aja, dan semester depan gue seminar (nama keren: UP => Usulan Penelitian). Harusnya itu di semester 8 sih. Tapi berkat Pak AJA dan Bu LM yang meracuni guah, akhirnya gue ngambil di semester 6. Makasih Pak, Bu *nangis darah*

Aduh, sambil nulis ini gue nonton insert gitu deh, liatin Anang-Ashanty. Hahaha. Gabut ya.

Ekspektasi gue di semester ini, bakalan hancur minah gitu hidup gue berkutat sama buku dan sebagainya. Tapi hingga minggu kedua ini, gue sungguh-sungguh amat gabut, kaka. Kuliah 3 hari doang. Mana kemarin abis pacaran lah Sabtu Minggu. Hari Jumat gue nonton film di SFI Aora.

Gue mau cerita ah. Ato riviu? Pokoknya tentang film yang gue tonton hari Jumat.

Judulnya Lost in Papua. Tayang di bioskop 10 Maret 2011.

*spoiler alert*

Lost in muke lu papua!

Gue kira ini film sejenis film Alenia Pictures yang jago banget memotret keindahan alam, menyentuh, dan sebagainya. Eh eh eh taunya kaka...

Berhubung nonton di tipi, gue bisa dengan mudahnya matiin tipi sih. Tapi entah kenapa gue nonton ampe abis. 

Dari awal, di adegan cacat di kantor, udah disajikan akting cheesy Fanny Fabriana dan Fauzi Baadila (Why, Fauzi? Whyyyy?), si cewek cantik dan cowok kurang ajar. Heran gue, Fauzi Baadila kalo jadi cowok jahat itu effortless banget aktingnya. 

Terus ceritanya si Fanny ini nyari Rangga, cowoknya yang ilang di Papua, karena kebetulan kantornya nyuruh dia jadi surveyor di Papua. Tapi kenapa selama dia di Papua, kaga ada kerja-kerjanya?

Dan si Fauzi ini, yang notabene anak bos si Fanny, nyampe gitu di Papua.

Ya, terlepas dari akting manusia-manusia di sini yang gatot, gue mengharapkan film ini bakal mengeksplor keindahan Papua yang katanya membius banget. Tapi ini pun gagal sih. Begitupun dengan tarian-tarian dan lagu-lagu Papua yang dieksplor. Gue sebagai anggota ekskul Tari Yospan SMAN 90 (dulu) kecewa parah. Dikit banget gitu. Kayak pemanis doang, tapi gak bikin manis juga karena cuma dipaksain biar ada, biar kalo ditanya tujuan bikin film ini, si sutradara gatot ini bisa bilang "buat memperkenalkan alam dan budaya papua" (ternyata pas gue baca berita-berita tentang film ini, emang itulah tujuan yang dibilang si sutradara). Memperkenalkan my ass!

*spoiler, you may want to stop now*

Ya kali dah ceritanya di Papua ada suku yang isinya perempuan semua, nyari tawanan cowok buat dijadiin pejantan, disuruh ngelayanin 15 perempuan sekaligus perhari sampe mereka hamil, kalo dah pada hamil mereka dibunuh, kalo abis melahirkan anaknya cowok juga dibunuh. Apa kali kaka?

Siapa juga yang mau dateng ke Papua kalo gini caranya???

Setelah gue baca-baca, emang film ini diprotes orang Papua sih.

Sayang banget ini film. Ibaratnya, dia punya semua modal untuk bikin film bagus. Alam yang indah, kebudayaan yang kaya, pemain film yang harusnya bisa keren (Fauzi Baadila, Didi Petet, Piet Pagau segala loh. Menurut gue akting Fanny Fabriana ga terlalu oke, tapi entah kenapa di film ini justru akting dia yang paling menonjol), aktor mop papua yang kocak, gak ada yang dimanfaatin sama dia dengan oke. Dia kayaknya justru memperkecil peran hal-hak tersebut demi membuat ceritanya menonjol. Mending kalo bagus. Lah ini kan......

Yaudah gitu aja.

Kalo mau tau sutradaranya, namanya Irhamachobacthiar. 

4 comments:

  1. kurang ajar bet maneh bilang ekting Fanny jelek.. :|
    coba nonton dulu Hari Untuk Amanda!

    ReplyDelete
  2. oh iya blom nonton yang itu. tar ah. tapi disini jelek, di ftv pun..

    ReplyDelete
  3. sekarang artis mana coba yang aktingnya bagus di FTV? :))

    ReplyDelete
  4. iya juga sih jelek semua, huffftttt... ga kayak drama-drama bulek.

    ReplyDelete