Monday, April 8, 2013

Cerita Bodoh KKN.

KKN itu sebenarnya asik loh, terutama kalo dapet tempat seindah tempat KKN gue. Tempat KKN gue letaknya di Desa Cibodas, Garut pedaleman, tapi samsek gak kayak pedaleman. Jalan dikit dari rumah kontrakan si bu ahm*d yang pelit dan koret dan luar biasa ngeselin, bakal nongol dah tu atu-atu yang namanya Griya, Alfamart, Indomart (yang bahkan jualan ramyun instan rasa kimchi dan spicy mushroom ketika di nangor pun ga ada), segala jenis ATM, dan Pasar Cikajang yang di dalamnya lengkap banget, bahkan ada yang jualan crocs lucu-lucu di dalam sana. Hahaha, gue beli loh (bangga ngetz sih maneh).

Di KKN ini, ada cowok yang termasuknya sih baik, baik cekali. Sebut sajah ia RJT. Dia bisa main sama siapa aja, deket sama cewek dan cowok while waktu itu, KKN gue rada terbagi jadi dua kubu besar, kubu cewek dan kubu cowok (yaeyalah rumahnya aja pisah dan mayan jauh). Oke, kita simpen dulu si RJT sampe di sini.

Walaupun ada beberapa konflik yang bisa diselesaikan dengan lancar-lancar aja, konflik yang lumayan bodoh dan lucu justru muncul beres KKN.

Begini ceritanya.

Ada dua orang yang sibuk banget dicomblangin se-KKN Cibodas. Sebut saja Dicky dan Gina (lah). Ga tau kenapa, mungkin karena setelah diliat-liat, ada beberapa foto mereka berdua dan ternyata mukanya agak mirip. Nonsense sih. Tapi berhubung Dicky jomblo dan Gina jomblo, lucu aja kali yaaaah kalo mereka jadian. Haaah. Gue pernah lah berdoa semoga mereka jadian beneran.

Ada satu foto mereka berdua yang bagus anet di Santolo, yang kemudian jadi bahan ceng-cengan. Tiap ada pasangan yang berpotensi cinlok semasa KKN (walau akhirnya ga ada yang jadi) ikutan ngecengin, ceng-cengan berbalik ke mereka. Gitu-gitu terus. Satu kesalahan fatal adalah, foto tersebut bukan berada di page KKN yang sifatnya secret, tapi di page fb pribadi si Acy, temen KKN gue, yang mana gak diprotect.

Nah, si RJT, yang kayaknya waktu itu berpotensi cinlok sama temen gue yang bernama, sebut saja, CP, ikutan ngecengin, (atau lupa deh, siapa yang cengin duluan, CP atau RJT). Berbaliklah cengan itu kepada mereka.

Tiba-tiba, out of nowhere, muncullah sebentuk komen dari makhluk monstrous...yang mana itu adalah...jeng jeng jeng...ceweknya RJT yang udah lulus dan udah kerja dan gatau ngapain-sih-masi-maen-mainan-FB-yang-merupakan-mainan-anak-ABG-kayak aku.

Zonk seketika.

Lalu ributlah yang namanya twitter, ajang gosipan yang gue dan beberapa temen cewek kira aman. Bergosiplah kami dari twitter masing-masing.

Tiba-tiba, yang ikutan gosipan, which is chika, gincu, dan guwe, disms berturut-turut oleh RJT, intinya sih marah-marah ngapain kita ngomongin ceweknya.

Aneh, menurut gue. Kenapa? Selama KKN, RJT ga pernah sekalipun kepo sama ceweknya kecuali sekali, catet, sekali dalam sebulan KKN, itupun numpang di hape gue, saat dia berantem. Sisanya? Kepoin yang namanya grup bola Juventus yang kayaknya dia cinta mati sampe selama KKN pun dia bawa beberapa jersey Juve yang dia pake nyaris tiap hari. Jadi, ngapain dia kepoin kita? Kan ga masuk akal.

Ternyata setelah diusut oleh Gina, bener deh, ceweknya yang ngepoin kami semua satu per satu. Ya oloh gusti. Kita semua pun ngaku salah dan minta maaf sama RJT. Well, kalo gue sih engga. Pas dia sms marah-marah, gue marah balik, siapa suruh ceweknya kepo.

Setelah beberapa penyelesaian (tsah, naon coba), masalah beres di sini. RJT pun ga marah lagi. Dunia riang gembira.

Tapi...beberapa hari lalu, gue yang masih suka ngesearch nama pacar sendiri di twitter for hp aink, mendapati bahwa di kolom search gue, masih ada twitter si ceweknya RJT. Jadi begini, kalo ngesearch di twitter hp gue, bakal ada terus historynya. Karena dari sebelum KKN gue udah ngapusin semua history, otomatis twitter yang historynya masih ada di hp gue, cuma cowok gue dan ceweknya RJT.

Berhubung jempol gue kegedean, pas mau ngeklik nama cowok gue, kepencetlah tuiter si cewek itu.

Eh makjan, masalah udah sebulanan lewat, baru di hari itu dia ngata-ngatain kami semua di twitternya. Udah nyebut nama, ga mention, eh SALAH NAMA. Ya mbok kalo mau ngatain orang, mesti tau lah nama orang yang dikatain. Masa nama gue dinavioleta? sekalian aja dinaviolence biar cetar.

Ya udah. Gitu aja. Lucu. Sekali lagi hal ini jadi bahan gosipan, tapi ga di twitter. Gue pun udah ga punya hasrat lagi buat hal engga penting kayak nimpalin omongan kayak gitu. Tar gue dikira sengaja ngepoin dia lagi. Ih males. Paling mah gue cerita aja sama cowok gue dan KKN girls sambil ketawa-ketawa. Cowok gue yang udah tua cukup mateng itu pun ga bilang kalo gue sepenuhnya salah. Ya siapa suruh lucu, kan jadi digosipin.

Udah, gitu aja. Lucu sih, bisa jadi bahan cerita buat cucu gue nanti.

Adios, ciao!

No comments:

Post a Comment