Monday, July 25, 2016

Cara Menabung dengan Gaji yang Pas-Pasan

Saat lulus kuliah, gak pernah saya menyangka beberapa tahun kemudian saya akan men-share hal receh (literally) seperti cara menabung dengan gaji yang pas-pasan di blog saya beberapa tahun kemudian. Biasa lah, namanya juga mahasiswa lulusan universitas negeri. Merasa paling pinter sedunia

Kasian deh kamuh. Kirain setelah beberapa tahun kerja, bakalan langsung kaya. *tabok.

Harsh truth: bekerja di perusahaan besar gak ngejamin gajinya besar juga. Tapi para pejuang belantara beton Jakarta pastinya udah tau kenyataan ini tanpa harus saya kasih tau.

Jangan sedih, jangan gundah. Kunci hidup bahagia adalah hati yang lapang, bukan? (bukaaan...). Ya tapi jangan songong juga. Kalau sudah tau gaji pas-pasan, jangan dipaksa ngegaul berlebihan. Apalagi kalau kamu nasibnya sama kayak saya yang lagi butuh ngumpulin duit banyak buat melakukan sesuatu.

Agar lebih membantu kamu dalam mengatur keuangan, berikut ini, saya hadirkan Cara Menabung dengan Gaji yang Pas-Pasan ala Cewek Unorganized Pengen Kaya 2017. Selamat mengikuti!

Autodebet is lyfe

Apa kamu kesulitan mendisiplinkan diri dalam menabung? Kalau iya, berarti kita senasib. Saya memiliki dua rekening tabungan. Rekening A saya gunakan untuk menabung, sementara itu rekening B saya gunakan untuk menerima gaji dan keperluan sehari-hari.

Teorinya: hal ini akan membantu dalam menabung lebih cepat.
Faktanya: saya sering gak disiplin sehingga uang tabungan di rekening A terambil juga.

Hasilnya? Tentu saja fatal banget. Uang tabungan saya menyusut 40% dari target. Pacar saya yang notabene Padang totok pun memutuskan buat menyeret saya ke jurang reksadana autodebet. Akhirnya saya bikin akun reksadana di Bareksa.com yang merupakan... kantor pacar saya juga sih. *terbujuk rayu.

Persentase duit yang saya alokasikan buat reksadana ini cukup bikin engap, 56,25% dari gaji saya. Ini adalah kompensasi sih, dari kebiasaan foya-foya kemarin. Buat nutupin si 40% yang hilang itu :(


Jajanin adek > Zakat

Sungguh saya gak ngerti dan pingin jedot-jedotin kepala ketika teman-teman saya mulai berzakat sementara saya sendiri belom wajib zakat harta. Zzz. Harta kita wajib dizakatkan ketika mencapai nisab tertentu. Dilihat dari nisab emas, berarti ketika tabungan kita mencapai 20 dinar atau 85 gram emas (kira-kira 50 juta rupiah). Harta tersebut juga udah harus dimiliki selama setahun.

Berhubung saya belum pernah nabung duit segitu banyak, jadi saya belom merasa wajib zakat. *jangan ditiru.

Agar saya merasa lapang, saya merasa lebih baik ngasih duit jajan ke adik-adik saya. Ikhlas apa enggaknya saya gak tau, karna jujur, tiap ngasi duit saya ngarepin timbal balik, yaitu muka seneng mereka pas dikasih duit. Duh, hilang capek kakak, dik. *tapi boong* *minta pijitin*.

Oh iya, untuk keperluan ini, saya menyisihkan 12,5% dari gaji saya.


Duit makan + bensin

Inget atau tahu artikel buzzfeed tentang generasi millenial yang kelaperan, ga punya duit, tapi maksa ngikutin tren? Artikel itu cukup nampar sih karena "gue banget" walaupun saya gak separah itu, gak sampe kelaperan dan gak punya ongkos. Tapi jujur, saya banyakan nyisihin duit buat jalan-jalan dan belanja daripada duit makan dan bensin sehari-hari.

Alhamdulillah, hal ini gak jadi masalah karena gaya hidup weekdays saya ditunjang oleh kantin murah dan bensin pertalite. Hidup receh! Perharinya saya cuma sangu Rp20,000. Perminggunya cuma isi bensin Rp 20,000. Pos ini cuma menghabiskan 12%-15% dari gaji saya. Ihik. Itu udah kenyang banget loh. Alhamdulillah gak sampe kelaperan atau pulang jalan kaki kayak di artikel itu.


Foya-Foya + Pulsa

Pada akhirnya, kita semua butuh hiburan. Di sini saya menghabiskan 16,25%-19,25% dari gaji saya. Biasanya uang ini saya pake beli paket internet, nonton, nyobain makanan baru, ikut paket tur/open trip murah, juga beli baju. Duit tak terduga pun saya diambil dari pos ini. Tapi biaya ga terduga bulanan itu ga banyak. Palingan buat tambal ban motor kalo bocor.


Nah, itulah cara saya menabung dengan gaji yang pas-pasan secara ekstrem. Cara mengatur keuangan ini sebenarnya cukup penuh penyesalan karena gak nabung dari dulu-dulu. Penyesalannya, kalo dari dulu saya udah kenal sistem autodebet dan cuma autodebet 25-30% gaji pun, sekarang ini saya udah mampu beli paket tur ke Iceland dan tetap bisa foya-foya TT__TT.

Makanya dik, ketahuilah ya. Menyisihkan 30% gajimu buat ditabung (tips dan standar menabung paling standar di seluruh dunia) itu ga pernah salah. Kalau bisa, dari gaji pertama saat first job pun udah harus dilakuin, deh.

Lalu, ingatlah bahwa 30% ini ga boleh diutik-utik sama sekali kecuali kalo kamu mau nikah, beli rumah, atau beli mobil. Kalo mau beli barang mewah atau paket trip mahal, ya kamu harus punya tabungan sendiri di luar si 30% itu.

Dengan melakukan hal tersebut, kamu akan terhindar dari kejadian yang saya alami sekarang ini. Ha ha ha. Tapi gak papa juga sih. Lumayan seru, deg-degan.


Selamat menabung, teman-teman!

Adios,
Dina

No comments:

Post a Comment