Friday, November 17, 2017

My Life Since Freelancing

Buat para pekerja kantoran yang ingin memutuskan untuk freelance, boleh banget nih dibaca pengalaman saya...My Life Since Freelancing! Asik deh. Kalo kata mas Dimas (Alumni SEO Kompas GOM yang sekarang murtad ke E-Commerce), keyword harus ada di judul dan paragraf pertama. Berhubung keywordnya sejudul-judul, ya udah tetep ada di paragraf pertama.

Oke, let's talk beneran.

Saya lulus Desember 2013. Pertama kali dapet kerja itu Maret 2014. Lama ya jadi pengangguran? Tiga bulan. Kebetulan waktu itu nyari kerja asal-asalan aja di Jobstreet. Apa aja saya masukin deh lamarannya. Mulai dari marketing garmen India, ODP Bank, Frontliner Bank, sampai ke beberapa media. Inget hampir tiap hari interview tapi enggak dapet-dapet kerja. Rasanya pingin gantung diri di stek-an pohon singkong.

Mungkin karena berpengalaman magang (kemauan sendiri gak disuruh kampus!) di sebuah media yang cukup besar di Bandung, keterimalah saya di sebuah media. Namanya Foodservice Today. Sekarang udah enggak ada. Soalnya bukan rahasia kalau yang namanya print media suatu saat akan punah, berganti semua ke online. Ketika rame-rame media cetak tutup, Foodservice Today ikutan tutup. Tapi enggak rame beritanya karena bukan majalah gede. Hehe.

Sejak saat itu, saya pindah-pindah kerja terus selama dua kali. Maklum millenial. Pengalaman kerja kedua itu di Restobazaar tapi bentar doang. Setelah itu keterima di Jakarta Post tapi enggak diambil. Soalnya hasil medical check up kurang bagus dan enam bulan kemudian harus medical check up lagi. Lalu kalau masih enggak bagus, saya harus cabut. Dan enggak yakin akan bagus karena kehidupan cub reporter di Jakarta Post itu luar biasa dedikasinya.

Tapi alhamdulillah setelah itu saya dapet kerja lagi di tempat yang paling bikin kaya secara mental, sajiansedap.grid.id, Kompas GOM.

Kerja di sini menyenangkan banget. Pertama saya semacam masuk ke divisi digital. Seluruh reporter di berbagai media dalam Kompas GOM digabungin di satu ruangan. Di sinilah kami belajar yang namanya SEO (Halo, Mas Dimas) dan cara bikin tulisan online yang dilihat orang. Lalu beberapa bulan kemudian, kami semua dikembalikan ke media masing-masing.

Waktu itu rasanya lucu banget. Pertama masuk kan di divisi digital, jadi malah enggak kenal sama sekali sama anak-anak SaSe (SajiSedap). Pengen nangis saat pindah. Apalagi imej Sedap di GOM itu adalah media yang strict banget sama peraturan dengan para karyawan yang beda umurnya cukup jauh dengan saya.

Tapi ternyata enggak loh. Setelah saya masuk, seminggu kemudian datanglah anak SocMed yang caur banget. Namanya Dea. Sering nongol di IG Stories anak-anak SaSe. Kemudian muncul lagi reporter online yang segenerasi lah ya, Nci. Lalu ada penulis resep yang ternyata hampir seumuran juga, Kak Riyo. Lalu ada anak magang cenayang, Lisa. Lalu ada anak dapur yang resenya sejenis, Aldo. Ada reporter cetak, Dian. Ada desainer galau, Bella. Ada juga uploader resep, Blek. LAH MALAH JADI PUNYA SISTERS FOR LIFE <3

Life was so good. It was so good. Sampai pada akhirnya saya putus cinta dan kehilangan gadun. HAHAHA. Enggak deng. Intinya, saya jadi nerima beberapa freelance dan mulai keteteran. Gak bisa atur waktu, tapi duit juga enggak cukup. Bukan gaji di sini kecil ya, tapi ritme hidup saya aja yang udah keatur begitu. Bisa nabung, tapi enggak cukup untuk kehidupan-kehidupan selanjutnya. Soalnya sempat investasi di reksadana, tapi enggak ngerti caranya. Malah rugi banyak.

Walaupun SaSe sangat menyenangkan dan mengajarkan banyak hal, insting survive kayaknya menang. Berat hati, resign-lah saya untuk mengambil kerjaan freelance di beberapa tempat. Oh, iya. Saya juga ngajar bahasa Inggris akhirnya.

Nih...sampe sini nih...berat kehidupan. Kalau saya boleh ngasih saran, lebih baik jangan resign dan freelance kalau tabungan kamu enggak bisa mencukupi kamu untuk hidup tiga bulan ke depan. Sebulan pertama rasanya kayak nerakaaaaaaa.

Saya freelance di rumah aja. Soal orangtua, apalagi kalau mereka cukup tradisional, mereka mungkin enggak bisa menerima keputusan anak untuk kerja di rumah karena kamu mungkin dikira pengangguran :))

It happens to me beberapa saat lamanya. I had to alternate my works and...doing chores. Ngangkat jemuran, beberes, cuci piring, dan lain-lain. Karena tabungan enggak cukup, pikiran saya yang juga masih kekanak-kanakan mikirnya "ya udah lah ini mah jadi ART dibayar pake makanan". Sempat kzl dan menolak makan di rumah. Bahkan sempat kepikiran untuk ngekos. Tapi melihat saldo tabungan...boro-boro ngekos. Makan mekdi aja mikir.

Lalu saya melihat, ada yang enggak beres kalau saya enggak bisa mengerjakan pekerjaan sehari-hari sembari mengerjakan kerjaan-kerjaan saya. Belajar apa aja di SaSe kemarin? Toh di SaSe saya juga belajar multitasking. Mengerjakan kuota artikel harian, mengerjakan advertorial, membuat skrip video, ngajarin anak magang walaupun gak lama, dan makan-makan + ngemil-ngemil di kantin? Masa enggak bisa, sih, begini doang.

Akhirnya saya keluar dengan solusi: mulai bekerja ketika semua orang enggak ada di rumah atau tidur. Saya bangun tidur, enggak pake disuruh saya beberes rumah dulu. Ketika nyokap dan adek-adek keluar rumah (nyokap kan ibu rumah tangga, bersosialisasilah beliau di sekolah, jadi bisa spare waktu cukup lama buat saya sendiri di rumah), baru saya bekerja. Terkadang saya jemput mereka, lalu mereka sama-sama punya waktu luang yang berarti saya juga bisa kerja, nah saya bekerja di situ. Eh enggak juga deng, kadang-kadang ngikut mereka tidur siang. HAHAHA.

Ketika hujan turun, badan bergerak sendiri untuk berhenti melakukan segala hal, dan lari ke halaman untuk mengangkat jemuran. Setelah itu saya kerja lagi. Di waktu magrib, nyokap akan otomatis manggil saya untuk nemenin beliau nonton telenovela Turki favoritnya, di sana saya juga akan berhenti bekerja dan nemenin nyokap. Mindblown anjir, ternyata sinetron Turki itu bagus-bagus :))

Beres itu, saya lanjut kerja. Saat semua orang tidur, saya juga bekerja. Eh, enggak semua. Adek saya lagi persiapan masuk universitas dan cukup aktif di organisasi kampus. Jadi kami kerap barengan. Dia belajar atau mengerjakan PR atau mengurusi organisasinya, entah proposal atau surat atau apaan yang saya enggak ngerti karena dulu enggak aktif berorganisasi. Di situ saya juga bekerja. Tapi ketika dia tidur, saya juga lanjut kerja, sih.

Waktu-waktu di mana saya harus keluar rumah untuk meliput sesuatu juga saya manfaatkan. Sehabis liputan atau ketemu orang atau ketemu klien, saya enggak pulang ke rumah, tapi nongkrong di mana dulu gitu, sambil kerja.

Ritme kerja pun teratur. Bahkan beberapa kerjaan bisa selesai sebelum waktunya karena saya jadi belajar memanfaatkan waktu. Buruan kerjain semuanya, tulisan naik kan bisa dischedule. 

Kemudian hal yang paling bikin hati hangat pun datang...entah bagaimana caranya, semua klien bayar di saat yang sama. Tiba-tiba tabungan penuh, sekian kali lipat gaji di kantor lama. Bapak saya terharu banget....waktu itu saya aja ampe pingin nangis :") Datanglah momen-momen OKB di mana saya jadi sering ngafe dan beli ini itu. Kampay emang. Aku jadi sangat mengerti perasaan Anisa Hasibuan.

Tapi ternyata ritme kerja yang efektif dan menghasilkan tersebut enggak sehat. Bokap adalah yang paling memperhatikan saya. "Kok Dina enggak mau sih ngatur waktu kerja biar enggak sampe malem-malem begini?" kata beliau. Terbukti, sih. Enggak lama setelahnya, I have a massive backpain di mana sampai bikin sensasi vertigo ringan gitu lah, pala muter-muter ngefly tapi enggak enak, karena sakit sepunggung-punggung.

Datanglah saya ke dokter syaraf. Waktu itu saya pikir vertigo, tapi ternyata enggak. Cuma tegang otot aja tapi parah. Penyebabnya, saya emang enggak kerja di meja. Duduk di mana aja mangku laptop. Selain itu, jam tidur saya juga enggak jelas. Di sana, saya dikasih obat dengan instruksi: berhenti minum kalau udah enggak sakit. Tapi ternyata sakitnya enggak hilang-hilang. Ketika obatnya enggak diminum, saya tetap sakit. Habis lah itu obat semuanya. Dan enggak sembuh. Lah, duitnya malah habis buat obat kalau gini caranya.

Setelah itu saya tanya ke salah satu grup pertemanan di WA, ada yang tau enggak sih solusi sakit ini? Lalu teman yang pacaran dengan seorang dokter bedah tulang menyarankan saya fisioterapi dan renang. Dia juga bilang kalau resep obat saya itu sebenarnya udah tinggi banget kandungan painkillernya. Tapi itulah, painkiller sahaja. Tanpa menyembuhkan.

Waktu itu duit yang udah seuprit-uprit ternyata enggak memungkinkan saya buat fisioterapi. Akhirnya saya mulai berenang, deh, yang murah meriah. Enggak hanya itu, saya juga jadi kepikiran untuk bikin ruangan kerja sendiri di rumah agar bisa kerja dengan lebih benar dan sehat.

Ruangan tersebut tadinya adalah gudang. Saya ambil duit 300 rebu, beli kipas angin yang saya rakit sendiri dari nol (karena kalo beli AC enggak mampu hahahaha #KYZMIN) dan roll kabel panjang karena di gudang ini colokan cuma ada satu dan di pojok banget. Semua barang saya pinggirin. Saya ngambil karpet yang kayaknya udah enggak kepake, pinjem dua bantal sofa yang gede-gede banget untuk jadi sandaran punggung dan pantat, dan, yah, jadilah ruang kerja :)

Soal ritme, karena mulai olahraga lagi, kayaknya jadi mulai teratur sih ya? Kuncinya adalah maksain diri untuk enggak ketiduran siang-siang. Ketika ngantuk, MANDI.

Saya berani nulis ini sekarang karena untuk pertama kalinya, saya merasa kalau saya sekarang udah melakukan sesuatu yang benar. Ternyata, dengan keluar dari zona nyaman saya di kantor, dengan sedikit ganjelan-ganjelan di depan, pada akhirnya, hidup saya jadi lumayan bener.

Saya jadi lebih bisa dekat dengan orangtua, bisa main dengan adik ketika dia pulang sekolah, bisa punya waktu di awal hari (saya enggak bilang pagi hari karena saya bangunnya siang hahaha) untuk berolahraga, bisa mengerjakan sesuatu yang menghasilkan walaupun yaa belom pinter-pinter banget ngatur duitnya berkat OKB moment kapan tau itu. Yaa semoga bulan depan udah bisa nabung. Selain itu, saya bisa melatih public speaking juga karena saya mulai mengajar. Bisa enggak kecapean pula  di akhir minggu untuk les Bahasa Spanyol (saya habis lulus kelas Inicial 1!).

Wait for it... My next project is: Start a Family. Doakan, ya.

(setelah bisa ngatur waktu akhirnya bisa nonton-nonton vlog lagi. Instead of watching vlog generasi micin, I watch some family vlog. Kayaknya berkeluarga tidak semengerikan yang saya pikir. And babies, especially bayi-bayi nanggung yang udah lewat umur 9 bulan, are amazing.)

NB: oh iya, buat yang pengen tau saya freelance apa, saya ngerjain content writing, translating, editing, ngadmin social media, dan bisa ngajar Inggris juga. All inquiry goes to dinavionetta@gmail.com, yaaaa (sekalian promosi)

No comments:

Post a Comment